Kelebihan Mesin Turbo Pada Mobil

Kelebihan Mesin Turbo Pada Mobil

Turbocharge atau akrab disebut sebagai turbo merupakan salah satu metode mendongkrak performa mesin tanpa mengorbankan konsumsi bensin dan emisi gas buang. Secara teknis, tenaga mesin dapat meningkat jika kapasitas mesin ditambah dengan risiko meningkatnya asupan bahan bakar. Namun, dengan adanya aplikasi teknologi forced induction pada turbo, mampu membuat mesin, bahkan dengan kapasitas lebih kecil sanggup untuk menghasilkan kinerja setara mesin normally aspirated (NA) dengan kubikasi lebih besar sekitar 1,5 kalinya.



Awalnya teknologi turbo ini merupakan sebuah usaha untuk memecahkan masalah kehilangan tenaga atau stall pada mesin pesawat konvensional dan terbukti mampu menjalankan misinya di awal era 1900-an. Keberhasilan turbo mendorong pabrikan aviasi untuk melengkapi pesawat-pesawat tempur di masa Perang Dunia II dengan turbocharge agar terbang lebih cepat dan efisien. Tidak hanya di dunia penerbangan, mesin turbo juga diaplikasikan oleh industri mesin kapal laut dan kereta api di 1920-an.

Turbo di masa awal penemuan masih berukuran jumbo dan dipasang di mesin-mesin besar seperti mesin pesawat terbang. Ketika itu ukuran turbo dinilai tidak praktis untuk dimanfaatkan oleh mesin mobil. Namun, seiring perkembangan teknologi, ukuran turbo akhirnya berevolusi menjadi lebih ringkas sehingga dapat diaplikasikan pada mesin mobil, bahkan menjadi salah satu idola untuk meningkatkan performa secara instan dan drastis. berikut ini merupakan beberapa kelebihan mesin mobil turbo pada mobil adalah sebagai berikut ini..



Kelebihan Mesin Turbo Pada Mobil

  1. Upgrade Tenaga Mesin

    Semakin besar dapur pacu maka akan semakin besar juga kebutuhan akan bahan bakar. Struktur mesin yang besar juga menambah area ruang mesin dan bobot kendaraan yang membuat desain mobil sulit dibuat lebih kompak dan aerodinamis, khususnya untuk urban car yang butuh fungsionalitas tinggi. Komponen mesin yang terlibat juga semakin banyak sehingga membuang lebih banyak tenaga hanya untuk menggerakkannya.
    Penggunaan turbo meminimalisir kendala di atas. Mesin berkubikasi kecil yang dibekali peranti turbocharge dapat menyemburkan tenaga lebih besar jika dibandingkan mesin non-turbo meskipun kapasitas mesinnya sama, bahkan lebih besar.
    Sebagai contoh, mesin 1.000 cc yang didorong oleh turbo mampu menghasilkan tenaga hingga 98 PS pada putaran 6.000 rpm dan torsi 140 Nm pada putaran 2.400-4.000 rpm. Umumnya, tanpa bantuan turbo, mesin dengan kapasitas 1 liter hanya sanggup menghasilkan tenaga sekitar 65 PS pada 6.000 rpm dan torsi 88 Nm pada 3.600 rpm. Tenaga dan torsi mesin turbo unggul hingga 50% dari mesin non-turbo. Bahkan, torsi dapat diperoleh di putaran mesin lebih rendah dan konstan hingga putaran tinggi. Kelebihan ini membuat mobil dengan mesin turbo dapat bermanuver dengan mudah di tengah kepadatan jalan atau cruising dengan nyaman di jalan tol.



    Berkat dorongan turbo, mesin tersebut bahkan tetap lebih unggul dibandingkan mesin berkapasitas 1.200 cc yang hanya bertenaga 88 PS dan torsi 107 Nm dimana tenaga dan torsi puncak diperoleh di rentang yang sama dengan mesin non-turbo lainnya. Fakta menarik lainnya, ternyata torsi 140 Nm tersebut setara dengan torsi yang dihasilkan oleh mesin berkapasitas 1.500 cc normally aspirated (NA), 1,5 kali dari kapasitas mesin turbo yang hanya 1.000 cc. Jelas keunggulan komparatif yang sangat menggoda untuk sebuah mobil modern.

  2. Irit Konsumsi Bensin

    Perangkat turbo pada mesin mobil mampu meningkatkan efisiensi bahan bakar karena pembakaran di dalam mesin yang lebih sempurna. Daya ledak yang besar membuat mesin tidak memerlukan bahan bakar lebih banyak untuk menghasilkan tenaga karena rasio kompresi mesin meningkat drastis dan udara yang dipampatkan kaya akan oksigen.
    Selain itu, komponen yang bergerak di dalam turbo hanya mengandalkan embusan udara dari gas buang sehingga tidak membebani mesin. Bandingkan jika hanya mengandalkan penambahan kapasitas mesin, baik dengan menambah jumlah atau kapasitas silinder mesin, dimana tenaga untuk menggerakkan komponennya juga berasal dari tenaga mesin sehingga menciptakan mechanical lost yang terbilang tinggi dan berujung pada penambahan konsumsi bensin. Pun ditambah naiknya bobot dari bertambahnya komponen mesin.
    Turbocharge dapat memberikan efisiensi penggunaan bahan bakar pada dapur pacu diesel hingga 40%, sementara pada mesin bensin mencapai 20%. Meski demikian, tingkat efisiensi bahan bakar yang dihasilkan setiap mobil juga tergantung dari cara mengemudi dan kondisi jalan yang dilewati, termasuk kualitas bahan bakar yang digunakan.



  3. Mengurangi Kebisingan Suara Mesin

    Saat melaju di jalan, suara kendaraan bermesin turbo terdengar lebih halus dan senyap lantaran peranti ini bertindak pula sebagai peredam tambahan dimana gas buang justru dialihkan ke turbo dan tidak langsung diarahkan ke knalpot sehingga mampu menurunkan kebisingan suara mesin. Justru yang sekarang terdengar adalah desingan turbo ketika berputar di rpm tinggi yang memberikan efek racing.

  4. Mesin Lebih Kompak dan Ringan

    Bicara performa dan kebutuhan bensin, mesin kompak 1.500 cc merupakan pilihan paling tepat untuk lalu lintas perkotaan dan sesekali rekreasi di akhir pekan. Tidak heran jika Toyota mengandalkan mesin tipe ini dalam berbagai model mobil di Indonesia seperti Yaris, Sienta, Vios, Rush, dan Avanza-Veloz 1.5. Dengan adanya teknologi turbo, Toyota dapat menawarkan produk dengan kapasitas mesin yang lebih kecil seperti 1.000 cc dengan performa yang setara dengan mesin 1.500 cc serta memberikan nilai tambah berupa konsumsi bahan bakar yang lebih efisien
    Turbocharge yang hanya terdiri dari dua bagian utama, yakni turbin dan kompresor yang terbilang ringan dan tidak memakan banyak tempat di ruang mesin. Akibatnya, ukuran total mesin bisa dibuat lebih kompak, ringkas, dan ringan dimana kondisi ini memberikan keuntungan bagi desainer dalam upaya membuat mobil kompak dan stylish yang cocok dipakai di area perkotaan tanpa mengorbankan kinerja mesin, di samping tentunya bobot mesin yang lebih ringan.



  5. Emisi Gas Buang Lebih Rendah

    Selain dapat menciptakan efisiensi penggunaan bahan bakar sebesar 40% di mesin diesel dan 20% di mesin bensin, mesin turbo juga memberikan efek positif lainnya yaitu mengurangi emisi gas buang dengan proses pembakaran di ruang bakar yang lebih sempurna sehingga dapat turut melestarikan lingkungan sekitar. Tak heran, trend mobil dengan mesin turbo kian meningkat dari waktu ke waktu seiring dengan semakin peningkatan pada awareness masyarakat terhadap lingkungan.

 

 

 

 

 






 

Pembahasan lainnya : 

  1. Prosedur Tune UP Mobil
  2. Pengertian Tune UP Mobil
  3. Toko Aksesoris Lampu Mobil
  4. Cara Kerja Mesin Turbo Mobil
  5. Manfaat Tune UP Mesin Mobil
  6. Proses Pembakaran Motor Bensin
  7. Proses Pembakaran Pada Motor Bensin
  8. Cara Menyetel Lampu Depan Pajero Sport
  9. Cara Meningkatkan Performa Mesin Mobil
  10. Kandungan Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

As you found this post useful...

Follow us on social media!

Automotive